Breaking News
recent

Penutupan Peksimida ke-XIV Berlangsung Gaduh

Zawiyahnews| Langsa — Penutupan Pekan Seni Mahasiswa Daerah (PEKSIMIDA) ke XIV berakhir ricuh, pasalnya penetapan juara dinilai tidak objektif.

"Aksi ricuh itu bermula ketika dari pihak panitia mengumumkan beberapa cabang lomba yang di anggap tidak sesuai dengan yang seharusnya lebih layak menang,"ujar Muhammad Jailani Presiden Mahasiswa Institut Agama Islam Negeri (IAIN) Langsa melalui handphonenya di Banda Aceh, Sabtu (15/9) malam, seperti yang di lansir oleh HabaAtjeh.com

Lanjutnya, pihak dewan juri yang mayoritas dari kampus Universitas Syiahkuala itu dianggap kurang objektif dalam memilih juara.

Selain tidak objektif, kata Jailani, dewan juri juga dituding tidak profesional.

"Seharusnya dewan juri dipilih sesuai dengan kapasitasnya,"imbuhnya.

"Jadi atas dasar itulah, penetapan pemenang diprotes dan berakhir ricuh, sehingga pentupan Peksimida menjadi buyar,"jelasnya.

Anehnya, ada cabang perlombaan yang tidak menetapkan juara satu.

"Cabang lomba nyanyi keroncong putri tidak ada juara satunya, yang ada hanya juara dua dan tiga, inikan aneh,"sebutnya.

Dirinya berharap, agar Menteri Riset Teknologi dan Pendidikan Tinggi agar dapat mengevaluasi Unsyiah  sebagai pelaksana kegiatan dan juga Badan Pembina Seni Mahasiswa Indonesia (BPSMI) yang diketuai oleh Wakil Rektor Bidang Kemahasiswaan dan alumni Unsyiah.

"Kita berharap Menristek Dikti untuk mengevaluasi panitia dan BPSMI, baik dari persiapan dan pelaksanaan, sehingga kedepan Peksimida berjalan sesuai dengan petunjuk teknis dan tidak ada yang dirugikan,"tutupnya.

Informasi yang dihimpun, Peksimida ditutup pada hari sabtu (14/9) sekitar pukul 14.50, namun saat panitia membacakan keputusan pemenang yang dinilai tidak layak, para peserta dari berbagai kontingen maju ke meja panitia untuk melayangkan protes.

Sempat terjadi adu mulut dan saling dorong antara peserta dengan Resimen Mahasiswa setempat.

Tak lama kemudian, aparat kepolisian tiba di lokasi dan akhirnya kejadian tersebut dapat dilerai.

Hingga berita ini diturunkan, HabaAtjeh belum mendapatkan keterangan dari pihak kampus. [Habaatjeh].
Irwansyah

Irwansyah

No comments:

Post a Comment

Powered by Blogger.