Breaking News
recent

Setetes Getah Karet, Harapan Hidup Masyarakat Perkebunan

Foto. (Doc.Istimewa)

Zawiyah News | Serba Serbi - Desa perkebunan pulau tiga merupakan salah satu desa di Aceh Tamiang, di desa perkebunan pulau tiga mayoritas penduduknya sebagai petani karet. kebanyakan dari mereka yang sudah menjadi petani karet sejak remaja hingga sekarang. Selain hasil karet didesa ini juga banyak hasil  pertanian lainnya seperti perkebunan kepala sawit, jagung, dan padi.

Penyadapan getah karet dilakukan dengan mengiris permukaan batang secara melintang , getah karet yang keluar kemudian ditampung didalam wadah.  Penyadapan pada pohon karet dilakukan pada saat pohon kering supaya menghasilkan getah yang banyak dan  jika pada musim hujan menyadap karet usahakan setelah pohonnya kering supaya pohon karet awet dan tidak terkena jamur.

Pengutipan getah karet pada daerah ini biasanya dilakukan seminggu sekali, yaitu pada hari Minggu mereka menjual hasil sadapannya ke agent, lalu para agent akan mendisribusikan karet tersebut ke pabrik-pabrik yang ada di Sumatra Utara.

Seperti yang kita ketahui karet memiliki banyak manfaat dalam kehidupan sehari-hari salah satunya karet gelang yang merupakan potongan karet yang berbentuk melingkar yang dibuat dari getah alami. Bahkan getah karet juga digunakan sebagai bahan dasar pembuatan ban.

Namun Pada saat ini didesa kami mengalami kemarau panjang yang mengakibatan para petani terpukul, sebab dampak dari kemarau panjang membuat produksi petani karet sangat menurun drastis. Otomatis kondisi ini membuat pendapatan masyarakat perkebunan menurun drastis. Tak hanya hasil produksi yang menurun tetapi harga jual karet yang tak kunjung naik.

“biasanya penghasilan karet perbulannya sekitar 400kg,namun pada saat ini hanya mendapatkan  300kg saja, bahkan kadang- kadang dibawahnya” ujar kasri (47), salah satu petani karet didesa perkebunan pulau tiga.

Menurut beliau semenjak musim kemarau tetesan getah tidak seperti hari-hari biasanya  karena karet lebih cepat kering karena kondisi cuaca yang begitu panas, akibatnya penghasilannya menurun drastis.

“ jika musim hujan hasil karet akan menurun tetapi saat kemarau tiba hasil karet yang kami dapatkan lebih parah dari musim hujan. Getah karet sebagai harapan kami, karena kami tidak memiliki keterampilan lain untuk bekerja yang lainnya, apalagi faktor usia yang sudah tidak muda lagi” ujar Sutarno (56 ).

Beliau berharap harga karet tetap setabil seperti saat ini dan musim kemarau cepat berakhir karena dengan hasil karet lah mereka dapat mencukupi kebutuhan kelurganya.  Untuk mencari pekerjaan lain pun mereka tidak memiliki keterampilan yang cukup baik karena sejak dulu mereka hanya menggeluti bidang pertanian karet saja.

Ketua RT dusun wonosari juga menyatakan jika pekan ini banyak petani karet yang kian terpuruk karena musim kemarau panjang yang mengakibatkan hasil sadapannya sedikit padahal harga karet pada saat ini sudah lumayaan membaik dari sebelumnya yaitu di angka  Rp 10.000 per kilogram .

Penyebabnya yaitu faktor iklim, musim kemarau yang membuat daun-daun mengiring dan berguguran kemudian kadar air yang perlukan pohon berkurang sehingga bukan hanya produksi karet saja yang menurun tetapi kualitasnya juga.Sehinga faktor tersebut sangat mempengaruhi pendapatan petani, karena dimasa pandemic covid-19 ini banyak bahan makanan yang melonjak dan memasuki bulan suci ramadhan termasuk salah satu penyebabnya melonjaknya bahan pangan.

Meskipun harga karet pernah berada di titik terendah, namun karena karet adalah mata pencarian masyarakat sejak turun temurun dan mudah merawatnya sehinga masih menjadi primadona  bagi masyarakat desa perkebunan pulau tiga untuk memenuhi kebutuhan sehari-hari.

Pada saat ini harga karet yang mulai stabil membuat petani girang, namun sayang tidak semua petani girang karena  ada beberapa petani yang terlanjur menebang pohon karet dan digantikan dengan kebun sawit maupun kebun sayuran lantaran tak tahan menghadapi anjloknya harga karet yang terjadi dalam tujuh tahun terakhir.

Ditengah pandemi covid-19 ini hanya karet dan jahe yang mengalami kenaikan  yang melonjak sedangkan seperti kopi, kelapa sawit dan lada malah mengalami penuran harga yang cukup relatif dari tahun sebelumnya.

Sedangkan faktor kenaikan harga karet  dikarenakan  produksi otomotif dichina kembali berjalan normal, dan pabrik-pabrik beroprasi dalam kapasitsas maksimal. Selain dari china permintaan karet juga didukung oleh Amerika Serikat. Hal ini terjadi karena kebutuhan sarung tangan karet yang dibutuhkan tenaga medis di Amerika serikat untuk menangani pasien covid-19.

Harapan masyarakat desa perkebunan pulau tiga harga karet tetap stabil diangka Rp.10.000 supaya ekonomi mereka tetap baik meskipun ditengah pandemi covid-19. Dan musim kemarau panjang cepat berlalu supaya hasil karet kemabali normal, bukan hanya dalam bidang pertanian karet saja yang menurun saat musim kemarau panjang, bahkan sebagaian besar daerah di desa ini jika musim kemarau panjang mengalami kekeringan sehingga sulit untuk memenuhi kebutuhan sehari-hari. Karena air adalah sumber kehidupan dan setetes getah karet yang jatuh kewadahnya merupakan harapan besar bagi kami. 

Penulis adalah Rindi Pransiska Dewi, Mahasiswa IAIN Langsa Prodi PAI Fakultas Tarbiyah dan Ilmu Keguruan

Admin

Admin

No comments:

Post a comment

Powered by Blogger.