Breaking News
recent

Pentingnya perlindungan lingkungan dan pembangunan berkelanjutan

Essay Serba-Serbi||Pertimbangan tentang perlindungan dan pembangunan lingkungan yang berkelanjutan. Kekhususan. Masalah perlindungan lingkungan dan pembangunan berkelanjutan dari sumber daya material saat ini mewakili keasyikan bersama dari semua negara di dunia, tujuan global yang luas. Untuk tujuan ini, serangkaian ketentuan internasional dengan panggilan universal telah diadopsi melalui kolaborasi dan kerja sama antarnegara. Tindakan internasional mengenai perlindungan lingkungan telah disediakan, dinyatakan, atau diakui pada tingkat hukum umum atau konvensional internasional.

Konsep pembangunan berkelanjutan telah membuat masyarakat berhati-hati dan, pada saat yang sama, mengakui, peran dan pentingnya faktor lingkungan serta fungsi dan layanan yang disediakan lingkungan . Pembangunan berkelanjutan harus dilakukan. menjadi pertimbangan dalam menetapkan garis tindakan di tingkat lubang proses komunitarian, menetapkan urgensi mengenai informasi tentang tujuan remaja panjang dan pendek yang dirawat di kelima domain yang berdampak pada lingkungan.

Dengan pengembangan yang atau tahan lamacara yang tahan lama kehidupan itu dipahami sebagai kumpulan kumpulan umum aktivitas manusia, yang dipertimbangkan dalam bentuk dinamisnya, juga biosfer dalam bentuk dinamisnya sendiri. Hubungan ini harus memungkinkan kelangsungan hidup manusia, untuk memungkinkan kepuasan kebutuhan masing-masing individu dan juga perkembangan ragam budaya, tetapi sedemikian rupa di mana perubahan yang dilakukan tergantung pada sifat aktivitas manusia yang sesuai. batas-batas tertentu, sedemikian rupa sehinggabio,konteksfisik tidak dirugikan.Situasi mengenai perlindungan lingkungan dan pembangunan yang tahan lama adalah salah satu aktualitas dan kepentingan yang besar. Definisi konsep pembangunan yang tahan lama harus dikorelasikan dengan dua konsep dasar:

1.      kapasitas perlindungan yang dimiliki planet ini, yang dicirikan oleh ritme alam yang tepat, dinamika biofisik dan biokimia yang kompleks dan dengan karakteristik tertentu lainnya (wilayah, dari penyerapan, dari jenis biologis, dll.), yang mendefinisikan sistem di mana individu hidup seperti dalam sistem tertutup.

2.      Pemrograman yang tahan lama harus dikaitkan dengan program sosial pembangunan ekonomi, teknis, sosial mengikuti tujuan yang sesuai dengan suksesi ekologis, sedemikian rupa untuk menjamin kepuasan kebutuhan sehari-hari tanpa mengorbankan generasi mendatang.

Pemrograman yang baik untuk pembangunan yang tahan lama harus sesuai dengan gagasan "kapasitas perlindungan" dan dibangun dengan menghormati prinsip efisiensi yang tahan lama, yang mengandaikan bahwa dalam situasi di mana individu merusak beberapa sumber daya alam yang dapat diperbaiki ia harus mengambil tindakan agar mereka dapat beregenerasi, dan dengan menghormati prinsip intervensi untuk kompensasi, artinya siapa yang menggunakan atau mengambil modal alam yang tidak dapat beregenerasi harus memastikan keseimbangan dengan cara kompensasi. 

Pembangunan yang tahan lama harus dibuat sedemikian rupa untuk mengurangi hasil negatif dari struktur buatan, sekaligus memenuhi sebagian kebutuhan masyarakat, dan menjamin keaktifan generasi mendatang juga. ketika menguraikan dan mempromosikan kebijakan perlindungan lingkungan, Komunitas Eropa dan negara anggota, sesuai dengan kompetensi mereka yang telah ditetapkan melalui perjanjian konstitutif, bekerja sama dengan negara pihak ketiga serta dengan lembaga peradilan dan organisasi internasional dan regional yang juga memiliki atribut di dalamnya. domain ini. 

Uni Eropa telah memainkan peran penting di tingkat internasional, dengan membuat pola kebijakan global terkait lingkungan, setelah menandatangani dan meratifikasi serangkaian konvensi internasional tentang perlindungan lingkungan. Selain itu, Perserikatan Bangsa-Bangsa yang telah mengawasi terselenggaranya beberapa konferensi terpenting tentang lingkungan telah memberikan kontribusi penting dalam bidang perlindungan dan pelestarian lingkungan. Program perlindungan dan pembangunan yang tahan lama harus ditegaskan di tingkat internasional, regional dan nasional, serta menyangkut seluruh ansambel otoritas publik.

Di tingkat internasional, Deklarasi Rio pada tahun 1992 menegaskan keinginan komunitas internasional untuk menerapkan dan mendukung perlindungan dan pembangunan yang tahan lama dari ekonomi ekologis dan tahan lama global. Demikian pula, pentingnya perlindungan lingkungan, setelah pembangunan yang tahan lama. Pada Konferensi Perserikatan Bangsa-Bangsa tentang Lingkungan dan Pembangunan (UNCED) yang diadakan di Rio de Janeiro, Brasil, 3-14 Juni 1992, dokumen penting lainnya diadopsi bernama Agenda 21. Dokumen ini menarik prinsip-prinsip dasar pembangunan berkelanjutan. Kedua dokumen yang disebutkan sebelumnya mengungkap pendekatan holistik perlindungan lingkungan yang memerlukan penggabungan antara perlindungan lingkungan dan pembangunan ekonomi, seperti yang dibatasi dalam prinsip-prinsip pembangunan berkelanjutan. Ini sebenarnya adalah subjek dari Konferensi Rio tentang Lingkungan dan Pembangunan, Konferensi yang, selain menciptakan Deklarasi Rio tentang Lingkungan dan Pembangunan dan program aksi untuk abad XXI - Agenda 21 - telah menghasilkan kesimpulan dari dua perjanjian mendasar di bidang lingkungan, di bawah pengawasan Perserikatan Bangsa-Bangsa - Konvensi Kerangka Kerja Perserikatan Bangsa-Bangsa tentang Perubahan Iklim 1992 dan Konvensi 1992 tentang Keanekaragaman Hayati. Antara lain, tujuan juga untuk mengadopsi teks wajib (dengan kekuatan hukum) tentang perlindungan hutan dan gurun. Namun, akhirnya, hanya dokumen hukum lunak, oleh karena itu tidak memiliki efek wajib, diadopsi tentang perlindungan hutan - Pernyataan prinsip-prinsip Pengelolaan Hutan Berkelanjutan. 

Konferensi 2002 dari Johannesburg tentang perlindungan dan pembangunan yang tahan lama juga bertujuan untuk menganalisis dan mengkaji kemajuan yang telah dibuat di bidang perlindungan lingkungan dan untuk mengidentifikasi cara-cara yang lebih baik untuk mempromosikan integrasi program pembangunan global, serta perlindungan global. lingkungan. Konferensi tersebut mengadopsi langkah-langkah mendesak untuk pengembangan dan mendesak tindakan segera, terutama yang berkaitan dengan sumber daya air dan energi. Namun, KTT internasional tentang pembangunan berkelanjutan dari Johannesburg tidak dimaksudkan untuk membawa reformasi kelembagaan di bidang lingkungan dan tidak menyimpulkan karyanya dengan adopsi konvensi hukum multilateral, bahkan jika tidak dapat disangkal bahwa ia memiliki kontribusi yang substansial, antar alia, untuk pengembangan wilayah Afrika Selatan. (Deklarasi Johannesburg tentang Pembangunan Berkelanjutan dan Rencana Implementasi, www.johannesburgsummit.org). Selain itu, dalam kesempatan pertemuan para menteri lingkungan hidup G8, di Trieste pada bulan Maret 2001, digarisbawahi perlunya integrasi kebijakan lingkungan bersama dengan kebijakan sosial dan ekonomi, dengan kesempatan penjabaran dan perumusan kebijakan lingkungan. strategi nasional pembangunan yang tahan lama.

Konferensi Perserikatan Bangsa-Bangsa tentang Pembangunan Berkelanjutan yang diadakan di Rio de Janeiro, Brasil, 20 Jun 2012 - 22 Jun 2012 diberi nama KTT Rio + 20 karena berlangsung 20 tahun setelah KTT Bumi Rio de Janeiro 1992 yang mengizinkan, sebagaimana telah disebutkan, adopsi dokumen internasional pertama, wajib atau tidak, tentang pembangunan berkelanjutan: dua Konvensi internasional (satu tentang perang melawan perubahan iklim dan yang lainnya tentang perlindungan keanekaragaman hayati) dan juga Program Aksi yang menyatukan banyak Rekomendasi untuk negara di bidang ekonomi, sosial dan lingkungan. Pada tahun 1998, dengan Protokol Kyoto, negara-negara industri (dengan pengecualian AS), telah menerima tujuan pembangunan berkelanjutan untuk mematuhi keterlibatan yang mereka ambil di Rio dan membatasi emisi gas rumah kaca mereka antara tahun 1990, tahun referensi dan 2012. Tugas ini diabadikan dalam Program Perserikatan Bangsa-Bangsa untuk Lingkungan (UNEP), yang dalam laporannya Geo-5 dirilis pada Juni 2012, pada malam Konferensi Rio + 20, mempertimbangkan 90 tujuan yang diakui secara internasional di bidang pembangunan manusia dan lingkungan yang berkelanjutan. pengelolaan. Dengan kesempatan ini, UNEP menyimpulkan bahwa, 20 tahun setelah KTT Bumi Rio pada tahun 1992, planet ini harus segera melakukan reorientasi.

Di tingkat komunitarian, Perjanjian Amsterdam dari 2 Oktober 1997 mengubah pasal ke-6 Perjanjian Konstitutif Komunitas Eropa. Artikel keenam yang baru menetapkan bahwa integrasi situasi lingkungan dalam kebijakan komunitarian adalah cara utama untuk memastikan pembangunan yang tahan lama. Sebenarnya diperlukan pendekatan vertikal terhadap masalah tersebut, dengan menerapkan langkah-langkah sementara yang legal dan sistematis di bidang lingkungan, tetapi juga pendekatan horizontal yang bersifat sedemikian rupa sehingga situasi mengenai lingkungan akan melekat pada tingkat semua lingkungan. kebijakan komunitarian. Komisi Eropa bekerja sama dengan Dewan Eropa menguraikan strategi realisasi pasal 6 Perjanjian Komunitas Eropa, mengidentifikasi langkah-langkah yang diperlukan untuk implementasi pendekatan horizontal. Di luar adopsi tindakan hukum yang efektif, sesuai dengan Komunitas Eropa ke-V Rencana aksi - 1993 \ 2000 - (DuČ›u, 2008, 2012), pemenuhan pembangunan yang efisien dan tahan lama mengasumsikan adopsi instrumen ekonomi tertentu yang memungkinkan produksi ekologi yang kompatibel dan yang berkontribusi pada perbaikan lingkungan, dan untuk efektivitas instrumen tindakan pada aspek horizontal, dalam hal ini perlu dilakukan evaluasi dampak terhadap lingkungan. Selain itu, perencanaan, penyuluhan dan edukasi kepada masyarakat dan konsumen ke arah yang menggarisbawahi gagasan tentang penggunaan sumber daya alam lingkungan secara moderat juga diperlukan. 

Penulis : Muliani Mahasiswi Prodi Komunikasi dan Penyiaran Islam IAIN Langsa



Admin

Admin

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Diberdayakan oleh Blogger.